Menag: Ingatkan Guru Madrasah Mengajarkan Agama Dengan Cinta dan Kasih Sayang

PWRIonline.com

Jakarta – Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengingatkan guru madrasah untuk mengajarkan agama dengan cinta dan kasih sayang. Hal ini disampaikan Lukman saat menyampaikan Keynote Speech pada Seminar Nasional Pendidikan, di Syahidah Inn UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Pada seminar yang digagas oleh Dewan Pengurus Pusat (DPP) Persatuan Guru Madrasah Indonesia (PGMI) ini, Menag menyampaikan Keynote Speech dengan tema “Pendidikan Islam dan Masa Depan Indonesia”. Terkait dengan tema tersebut, Menag menggarisbawahi dua hal : Islam dan Indonesia.

Menurut Menag Lukman Hakim, Indonesia memang bukan negara yang berdasarkan agama. Namun, kehidupan masyarakat Indonesia tak pernah bisa dilepaskan dari agama. Menag mencontohkan, masyarakat Indonesia sejak dalam kandungan hingga meninggal tidak terlepas dari ritual keagamaan. “Doa-doa dipanjatkan oleh orang tua kita, bahkan sejak kita ada di dalam kandungan,” kata Menag Lukman Hakim, Selasa (16/10/2018).

Tak hanya itu, setiap acara-acara di Indonesia, bahkan acara kenegaraan sekalipun, selalu dimulai atau ditutup  dengan doa. “Coba bandingkan, negara mana yang seperti itu. Ini adalah negara bangsa yang amat agamis. Itulah jati diri bangsa Indonesia,” tegas Menag Lukman Hakim.

Sebagai bangsa yang agamis, maka menurut Menag Lukman Hakim pendidikan agama menjadi vital. Terutama, pendidikan Islam karena mayoritas masyarakat Indonesia memeluk agama Islam.

“Oleh karenanya guru-guru pendidikan agama, utamanya guru pendidikan Islam memiliki peran vital,” ujar Menag Lukman Hakim di hadapan 800an guru Madrasah yang hadir dari seluruh provinsi di Indonesia.

Karena menurut Menag Lukman Hakim,  melalui guru-guru yang ada di lembaga Keagamaan dalam hal ini guru madrasah, dapat disampaikan esensi beragama yang semestinya hadir di Indonesia.  “Ini yang kami sebut di Kementerian Agama dengan moderasi beragama,” jelas Menag Lukman Hakim.

Lanjutnya Menag Lukman Hakim, penting bagi guru madrasah untuk memahami moderasi beragama. Atau dalam Islam dikenal dengan Islam Wasatiyah, bahwa  setiap manusia apapun etnisnya, apapun agamanya, memiliki ruh Ilahiah. Itulah kenapa agama hadir, agar eksistensi manusia itu tetap terlindungi. Agama hadir untuk memanusiakan manusia, tutur Menag Lukman Hakim.

Lebih lanjut lagi Menag Lukman Hakim mengataka, maka esensi pendidikan Islam adalah memanusiakan manusia. Ajarkan agama dengan sepenuh cinta dan kasih sayang.

“Bagaimana anda mengajar kan agama, tapi anda mengajarkan dengan cara yang tidak memanusiakan manusia. Padahal hakikat beragama adalah memanusiakan manusia,pungkas Menag Lukman Hakim.

Turut hadir dalam seminar,  Rektor UIN Syarif Hidayatullah Dede Rosyada, Kepala Kanwil Kemenag Provinsi DKI Jakarta Saiful Mujab,  Kepala Kankemenag Kota Tangerang Selatan, serta pengurus PGMI dari 20 provinsi di Indonesia.

(Kemenag/Reymond)